Cinta Pertamaku

Kantor Berita Simantab - 16/02/2021
Cinta Pertamaku
 - (Kantor Berita Simantab)
Editor

Oleh : Mella Sisca

6tahun lalu, kita kepisah jauh tanpa kabar belasan tahun tapi akhirnya dipertemukan lagi Agustus 2019 kemarin.

Waktu SD kelas 4 aku ketemu anak laki-laki ini yang engga pernah aku kira akan aku tunggu kabarnya sampai bertahun-tahun kemudian. Aku gak jawab anonim karna yaudah toh dia udah tau semuanya juga kok haha.

Btw, aku merekomendasikan baca ini sambil play Fierza – Laksana Surgaku karna lagu ini lagu kebangsaanku yang menggambarkan tentang gimana aku dulu yang nunggu dia. drama banget emang anaknya.

Namanya Zani Akbar atau sebut & panggil aja Zani, anak laki-laki yang waktu di SD dulu banyak tingkah, usil, gak bisa diem, dan selalu ganggu aku di kelas tapi cerdas. Aku dan dia jadi saingan untuk dapetin ranking 1. Selama di kelas 4 itu dia selalu ganggu aku tapi aku selalu diem, sampai pernah satu waktu aku lupa dia gangguin aku kaya gimana yang jelas waktu itu aku kejar dia dan aku tarik rompi seragamnya sampai robek. Aku ketakutan, takut dimarahin mamanya, apa lagi Zani anaknya yang aku tau ya begitu, udah pasti dia ngadu, tapi kenyataannya engga sama sekali. Dia gak ngadu dan malah bilang kalo rompi seragamnya robek itu karna nyangkut bukan karna aku tarik.

Masih di masa kelas 4, gak lama setelah tragedi rompi robek. Dia ketauan sama temen-temen sekelasku buat catatan kecil yang isinya tentang ciri-ciri perempuan yang dia suka, hahahahahaha. Kita masih kelas 4 SD waktu itu.. tapi begitu kelakuannya. Yang aku inget isi dari catetan itu intinya begini:

Ciri-ciri cewek yang gw suka:

  • Rambutnya panjang
  • Namanya antara huruf A – M
  • Huruf tengahnya L

Masih banyak sebenernya tapi yang masih aku inget dengan jelas cuma itu. Di kelas gak ada lagi anak perempuan dengan ciri-ciri seperti di atas selain aku. Ada satu anak perempuan selain aku yang namanya antara huruf A – M & huruf tengahnya L tapi rambut dia cepak bondol, namanya Bella dan dia super tomboy. Jadi yaudah.. Akhirnya semenjak Zani ketauan buat catatan kecil itu, aku dan dia yang awalnya kaya Tom&Jerry jadi diledekin setiap hari.

Gak berlangsung lama. Akhir kelas 4, dia harus pindah sekolah karena harus ikut Ayahnya yang pindah tugas, Ayahnya Zani seorang abdi negara dan gak tanggung-tanggung, keluarga mereka harus pindah ke Nusa Tenggara Barat, sedangkan aku di Tangerang Selatan. Kejadian ini semua ada di sekitar tahun 2004–2005 yang mana waktu itu belum ada WA, Line, Facebook, Twitter, Instagram, apa lagi Quora kayagini. Bahkan anak SD yang pegang HP waktu itu masih bisa kehitung jari, engga banyak. Jadi, bisa dibayangkan gimana aku & Zani yang akhirnya hilang kontak untuk komunikasi sejak saat itu.

Terakhir aku liat Zani, di hari pengambilan rapot. Dia berdiri di depan kelas sambil main yoyo, aku gak bisa artiin pandangan dia, tapi yang biasanya dia dengan muka menyebalkan super usilnya tiba tiba jadi anteng diem kalem aja. Aku biasa aja gak gimana-gimana, gak ada rasa sedih mau ditinggal pindah, gak ada rasa aku akan kehilangan. Aku masih kelas 4 SD waktu itu dan yang aku rasa cuma yaudah dia temen sekelasku mau pindah dan bukan berarti kita akan kepisah dalam jangka waktu lama selama-lamanya bahkan sampai aku susah dapet kabarnya.

tapi.. setelah dia pindah beberapa waktu, aku baru mulai ngerasa aneh, kaya ada yang ilang. Mungkin singkatnya, Aku kangen dia. Iya, aku kangen banget banget. Aku kangen dia yang selalu duduk di sebelah kanan aku dan gak pernah kehabisan akal buat gangguin aku. Aku kangen dia yang bawel dan selalu banyak omong tiap di kelas. Aku kangen dia dan mau dia ada lagi. Itu yang aku rasain. Temen sekelasku yang lain, yang Ayahnya juga seorang abdi negara dan tinggal seasrama sama Zani (sebelum Zani pindah) sempet minta nomor telpon rumahku, dia bilang Zani mau telpon. Seneng banget dong! Aku langsung kasih, aku tunggu telponnya, tapi kenyataannya engga pernah ada. Telponnya engga pernah ada dari waktu itu bahkan sampai aku lulus SMP.

Masuk masa SMA, waktu itu udah ada Facebook. Di sini aku ngerasa bisa cari kontaknya. Aku coba buat cari nama dia dan.. ketemu. Tanpa mikir apapun lagi, aku add facebooknya. Lagi-lagi aku seneng. Aku udah berkhayal kalo dia pun sama kaya aku, aku berkhayal kalo nanti waktu dia tau aku add facebooknya dia akan seneng juga kaya aku dan kita akan nostalgia masa SD lagi. Tanpa pernah mikir kalo itu udah berlangsung lama. Dia punya kehidupan baru, dia punya banyak temen-temen baru, dan aku cuma serpihan masa lalunya yang mungkin gak berarti apa-apa. Jangankan untuk nostalgia dan bercanda lagi, bahkan permintaan pertemananku waktu itu aja diterima juga engga. Sedih deh . Beneran sedih. Lebay ya? Hahaha. Aku kaya ditampar sama rasa kecewa buat kesekian kalinya. Aku nunggu dia, nunggu kabarnya bertahun-tahun tapi dia engga pernah ada dan waktu aku rasa udah nemu jalan untuk komunikasi lagi sama dia, ternyata dia engga inget aku sama sekali. Padahal dulu aku adalah orang yang selalu dia ganggu dan usilin setiap hari. Aku merasa bodoh seketika. Ya iya.. emang orang aneh di belahan bumi sebelah mana yang menganggap semua hal di masa kelas 4 SD itu berharga. Serasa kaya cuma aku. Aku stuck di sana, tapi Zani udah jalan jauh ke depan sama kehidupan barunya.

Di situ aku sadar, kenapa aku begitu.. sedih dan sedih gak berujung kayagitu. Semua karna salahku sendiri. Aku berharap, dan semua harapan yang gak sesuai sama kenyataan itu cuma akan jadi boomerang dan nyakitin diri aku sendiri. Akhirnya aku mulai belajar untuk lepas semua. Aku belajar untuk lepas semua harapan-harapan yang selama ini aku simpan dengan baik. Aku belajar untuk buka hati buat orang baru dan akhirnya setelah setahun aku belajar untuk lepas semua, aku berhasil ketemu orang baru yang bener-bener bisa buat aku sayang, sebut aja S yang pada akhirnya dia nemenin aku selama 4tahun dari akhir 2012 – akhir 2016. Awal tahun 2017, S meninggal karena kecelakaan dan di waktu yang bersamaan.. gak lama setelah S meninggal waktu itu akhirnya aku bisa berkabar sama Zani via instagram.

Sepanjang 2017 sampai 2018, aku dan Zani berteman di instagram tanpa ada lagi perasaanku yang segila dulu. Sesekali kami saling comment insta story masing-masing, cuma sebatas itu.

Sampai akhirnya Agustus 2019.. waktu itu aku dan mamaku jenguk Mbah di Blitar, rumah Mbah ada di perbatasan Blitar & Malang. Kebetulan.. Zani pun ternyata beberapa tahun ini ada di Malang untuk pendidikan. Dia sekarang pun juga jadi abdi negara sama kaya Ayahnya. Dia masih selalu jadi yang terbaik dimana-mana karna kecerdasannya yang aku sendiri gak paham gimana bisa, bahkan dia yang udah jadi seorang abdi negara dan mungkin seharusnya ada di pelosok Indonesia entah sebelah mana buat tugas dinas tapi bisa dapet beasiswa dan jalanin pendidikan lebih lanjut lagi di Poltekad Malang.

Kita janjian buat ketemu waktu itu dari sebelum aku berangkat ke Blitar, tapi aku sama sekali engga ngira ini akan beneran dan gak cuma wacana, karna aku tau dan aku yakin Zani punya banyak kegiatan yang jauh lebih penting daripada ketemu aku yang cuma sebatas temen masa SD nya. tapi…..

YASSS, setelah 15tahun… akhirnya kita dipertemukan lagi di Malang. Akhirnya aku bisa liat dia lagi setelah terakhir kali di depan kelas waktu pengambilan rapot kelas 4 dulu. Dia jauh lebih kalem, dewasa dan tentu jelas keliatan amat sangat berwibawa. Gak ada lagi Zani yang petakilan banyak tingkah dan banyak ulah. Yang ada malah kaya tukeran posisi. Dulu aku yang selalu diem dan sekarang malah aku yang jadi paling banyak omong dan gak bisa diem.

Waktu ketemu dia pertama kali di bulan Agustus 2019 itu aku belum berhijab. Bahkan ketemu dia.. aku pake dress sedengkul. Sedangkan dia, aku liat dia tumbuh jadi anak laki-laki yang baik.. agamanya, sikap, sifat dan semuanya. Dia masih dan selalu jadi lulusan terbaik dimana-mana. Sedangkan aku? Tahun lalu adalah masa skripsianku. Di bulan agustus, waktu semua temen-temen kuliahku udah di tahap menuju sidang skripsi tapi aku.. aku bahkan mulai nyusun skripsi aja belum!

Dulu aku dan Zani saingan di SD. Aku perebutan ranking sama dia. Sekarang dia masih jadi yang terbaik dan cerdas terus terusan tapi aku? Aku sesantai dan sebodoamat itu. Malu, dan ini buat aku mikir.. Kenapa dia bisa tetap jadi anak yang cerdas dari dulu sampai sekarang? Sedangkan aku begini. Jangankan mikir buat jadi yang terbaik kaya dulu, bahkan yang ada malah aku bodoamatin skripsiku. Beda jauh banget, bertolak belakang banget aku dan dia waktu itu. Semua obrolan aku dan dia yang cuma beberapa jam di Malang waktu itu akhirnya sukses buat pikiranku kebuka selebar-lebarnya.

Pulang dari Malang akhir Agustus aku kebut skripsiku. Sampai akhirnya dalam jangka waktu akhir Agustus sampai pertengahan November 2019 aku bisa selesain semuanya dari sempro, sidang skripsi semua aku kejar sampai aku bisa raih gelar S. Pd. Aku bener-bener bersyukur. Ketika temen-temenku yang lain butuh waktu berbulan-bulan.. yang rata-rata udah pada selesai sempro dari bulan Maret – April, dan sidang skripsi di sekitar bulan Agustus, September sampai November, tapi aku hanya dengan sisa waktu super singkat yang kalo dilogika amat sangat kecil kemungkinannya untuk bisa ngejar tapi Alhamdulillah aku bisa kejar semua sampai selesai.

 Gak cuma itu, aku yang belum berhijab pun akhirnya Alhamdulillah mulai awal September 2019 mantap buat berhijab. Bukan karna Zani, tapi gak bisa dipungkiri memang dia salah satu perantara yang Allah kirim buat mantapin hati aku supaya aku berhijab.

Ketemu dia waktu pertama kali setelah 15tahun di bulan Agustus itu bikin aku mikir:

“kalo aku mau jodoh yang baik (contohnya) kaya Zani.. aku juga harus jadi baik. perbaikin semua hal yang jelas-jelas engga baik di hidupku, dan langkah awal yang harus aku perbaikin ya hubunganku sama penciptaku”

Udah gak ada harapanku buat Zani, tapi ketemu dia bener-bener buat aku sadar kalo aku mau jodoh yang baik ya aku harus jadi baik juga karna jodoh itu cerminan diri.

Aku berusaha perbaikin semua hal yang engga baik dalam hidup aku. Aku belajar untuk ngejalanin apa yang Allah wajibkan untuk aku, dimulai dari hal yang paling awal.. berhijab salah satunya. Sampai beberapa temen-temenku gak habis pikir karna di kampus dulu, aku satu-satunya anak perempuan di kelas yang engga pernah berhijab dan selalu pakai baju-baju yang ngepas badan. Aku punya kerja sampingan sebagai penyanyi, setiap nyanyi dimana pun aku selalu lebih suka pake rok-rok mini, tapi akhirnya aku bisa bener-bener mutusin & mantapin hati aku buat berhijab secepat itu, ketika sebagian temen-temenku cuma hijab di dalam kampus tapi aku belajar untuk kemana pun dengan tutup kepalaku. Alhamdulillah..

Soal pendidikanku, aku sempet berpikir buat udah gapapa tahun depan wisuda, gak harus tahun ini gapapa kok tapi setelah ketemu Zani aku sadar, seharusnya aku bisa banggain orangtuaku, Zani sainganku di masa SD aja masih selalu jadi yang terbaik dimana-mana sampai sekarang, masa aku cuma lulus tepat waktu aja gak bisa?

dan Alhamdulillah.. meskipun gak cumlaude tapi aku bisa selesain semuanya tahun 2019 dengan tepat waktu. Bukan cuma karna niat dan kemauan tapi semua bener-bener karna kuasa Allah yang Maha Baik.. Allah kasih banyak kemudahan dan kelancaran buat aku sampai yang kebanyakan orang kira engga mungkin bisa kekejar kelar skripsi dengan waktu yang sesingkat itu tapi kenyataannya aku bisa.

Aku yang hobby buat lagu juga pernah buat lagu yang isinya tentang dia, dia pun udah tau. Judulnya Namamu di Doaku. Isi lagunya tentang seseorang yang mencintai orang lain tapi cukup dalam doa gitu, ya aku banget sih intinya haha. Ada cerita lucu, jadi waktu aku share sepenggal lagu Namamu di Doaku di Instagram-ku pertama kali, aku belum cerita dan bilang ke dia kalo lagu ini tentang dia. Followersku waktu itu sempet minta supaya aku ceritain tentang lagu itu, dan aku cerita di sana, di instastory bahkan sampai aku jadiin highlight dengan title Namamu di Doaku juga. Waktu itu karna berhubung Zani belum aku kasih tau jadi aku hide dia, tapiiii… gak tau gimana bisa ternyata dia nyimak dan baca semuanya tanpa terkecuali. Sumpah, rasanya aku mau tenggelem aja waktu dia kirim capturean kalo dia lagi baca. Cuma yaudah aja, dia bilang seneng dan gak nyangka kalo aku segitunya wkwk jadi yang awalnya aku mau kasih tau dia kalo lagunya udah selesai yaudah aja aku kasih tau semua sekalian hahaha..

Dunia bisa selucu itu ya kadang, aku gak habis pikir aku bisa kejebak sama cerita masa SD sampai sebegitu lamanya, tapi akhirnya aku bisa banyak belajar. Salah satunya tentang harapanAkhirnya aku tau.. sebesar apapun rasa sayang kita sama orang lain tapi kalo di dalamnya gak ada harapan sama sekali.. harapan buat milikin, harapan buat jadi satu, harapan harapan yang lain ya kita gak akan sakit hati. Beda sama perasaan sayang yang isinya penuh harapan, sekecil apapun rasa sayang itu, kalo diisi sama banyak harap-harap gak pasti akhirnya akan selalu nyakitin. Karna sampai kapanpun.. kenyataan yang gak sesuai harapan akan selalu buat sakit.

 

Aku sayang Zani, tapi harapanku udah engga ada. Jadi, aku gak sakit atau apapun itu. Gak kaya dulu, waktu masih nunggu-nunggu kabarnya. Aku berharap dia masih kaya Zani yg dulu aku kenal, aku berharap dia masih inget aku dan kita akan nostalgia, tapi waktu yang aku harapkan berbanding terbalik jauh dari kenyataan.. aku sedih bahkan sakit. Dari situ aku lepas semua harapan itu, semua. Sampai akhirnya sekarang aku tetep bisa berhubungan baik tanpa ada perasaan yang mengganjal sedikitpun.

Tinggalkan Komentar

Arsip Berita

Pengunjung

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 0
  • Page views today : 0
  • Total visitors : 16,089
  • Total page view: 18,128
Jelajahi
IKLAN PARIWARA