Menjaga dan Melestarikan Marwah Leluhur Batak.

0
225
Menjaga dan Melestarikan Marwah Leluhur Batak.

SIMANTAB.COM, Parapat, 20 Desember 2016. Salah satu ciri dan identitas suatu daerah di negeri ini adalah kebudayaan. Hal ini pun seperti tertuang dalam UUD 1945 Pasal 32 bahwa negara memajukan kebudayaan nasional. Dan sejarah ini pun dibangun atas keberagaman kebudayaan yang berbeda-beda di setiap daerahnya.

Sebagai upaya dalam mempertahankan sekaligus melestarikan budaya leluhurnya, Hinca Pandjaitan, Sekertaris Jenderal DPP Partai Demokrat, JR Saragih, Ketua Terpilih DPP Partai Demokrat Sumatera Utara dan Efriansyah, Wakil Wali Kota Terpilih Kota Pematangsiantar pada Senin malam, (19/20/2016) mengajak para tokoh adat Batak dan masyarakat Parapat untuk menjaga, melestarikan adat Batak dan Danau Toba.

Hinca Pandjaitan mengatakan, sebagai putera daerah bahwa dirinya ingin membayar lunas dan merasa tergerak hatinya untuk menjaga dan melestarikan marwah leluhur orang Batak yang sudah mulai terkikis. Ia pun mengaku sangat prihatin dan khawatir jika orang Batak akan kehilangan identitas budayanya.

“Di Parapat sini, dulunya terdapat penari Tor Tor tunggal sekaligus memiliki panggung pentas tari yang hebat. Akan tetapi sekarang, tidak ada generasi penerusnya. Untuk itu, saya ingin menggerakan kembali budaya dan adat ini. Cari kan saya guru tari, biar dapat belajar menari Matortor. Syukur-syukur sudah ada penarinya di Parapat,” ajak Hinca.

Orang Batak, kata Hinca, mempunyai situs leluhur yaitu Rumah Hela di Pusuk Buhit, Gunung Sihoba, Samosir. Dan dari Pusuk Buhit ini lah muasal pertama orang Batak dan seluruh turunan silsilah yang ada Sumatera Utara.

“Pusuk Buhit dapat dikemas sebagai wisata edukasi Batak setelah mereka menikmati keindahan Danau Toba. Sayangnya, generasi sekarang sudah tidak mengenal leluhur mereka. Mereka hanya berhenti digaris silsilah, tidak berusaha tahu sampai ke atas, yaitu leluhur mereka,” terang Hinca.

Untuk itu, dirinya mengajak bersama warga Batak yang ada di tujuh kabupaten di Danau Toba menjaga dan melestarikannya. “Kita nanti akan kembali menggelar event Festival Edukasi Wisata Leluhur Batak di Pusuk Buhit. Tahun depan akan menjadi event kedua dengan menyajikan konsep budaya leluhur orang Batak,” terang Hinca.

Sementara itu, JR Saragih, pemerhati budaya Batak sekaligus Bupati Simalungun menyambut antusias ajakan koleganya untuk menjaga dan melestarikan kebudayaan Batak yang ada di Sumatera Utara, khususnya di Danau Toba dari salah satu pintu masuk Danau Toba yakni  Parapat.

Dalam berbagai kesempatan, JR Saragih selalu mengajak kepada seluruh lapisan masyarakat untuk menunjukan identitas diri sebagai orang Batak. Dan tak perlu untuk menunjukan hal tersebut. Sebab dengan menunjukan identias itu sama halnya dengan menghormati dan melestarikan kebudayaan leluhur.

Dijelaskan oleh JR Saragih, bahwa orang-orang yang melestarikan budaya adalah orang yang diberkati. Cara untuk menunjukan identias tersebut pun sebenarnya cukup sederhana dan mudah dilakukan oleh setiap orang. “Jangan pernah malu untuk mengenakan ulos atau suri-suri dalam suatu acara pesta maupun saat akan beribadah,” tambahnya.

“Saya kira ajakan moral dari Hinca ini sebagai langkah positif dalam menjaga dan melestarikan budaya Batak agar tidak terkikis zaman. Anak usia dini yang tadi menari Matortor adalah benteng terakhir bagi kita kedepannya,” ungkap JR Saragih. (*)

Menjaga dan Melestarikan Marwah Leluhur Batak.
Menjaga dan Melestarikan Marwah Leluhur Batak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.