Sekda Ditangkap Polda Bersama PNS Cantik dan ada Happy Five

0
316

SIMANTAB.COM – Sekretaris Daerah (Sekda) bersama 4 temannya di hotel Emersia, Sabtu (21/01/2017) sekira pukul 23.30 WIB, salah satu dari empat teman Sekda itu adalah seorang PNS Cantik dan anggota DPRD.

Penangkapan yang dilakukan Aparat Direktorat Reserse Narkoba Polda Lampung itu menggerebek dua kamar di Hotel Emersia. Pada penggerebekan itu polisi menangkap Sekretaris Daerah Kabupaten Tanggamus Mukhlis Basri, seorang perempuan cantik PNS Pemerintah Provinsi Lampung bernama Oktarika, M Doni Lesmana, Eddi Yusuf, dan anggota DPRD Tanggamus Nuzul Irsan.

Abrar mengatakan, Mukhlis ditangkap bersama Okta, Doni dan Eddi dalam satu kamar. Sedangkan Nuzul berada di kamar sebelahnya.

“Mereka kami tangkap karena kedapatan menyimpan pil happy five,” ujar Abrar seperti yang dilansir Tribun.medan.com.

Menurut Abrar, status kelimanya sampai Minggu sore masih sebagai saksi. Pada Senin (23/1/2017) siang, Polda Lampung mengumumkan status Sekda Tanggamus sebagai tersangka dan menahannya.

Penyidik Direktorat Reserse Narkoba Polda Lampung resmi mengeluarkan surat penahanan terhadap Sekretaris Daerah Kabupaten Tanggamus Mukhlis Basri sejak Minggu (22/1/2017) malam.

Selain Mukhlis, polisi juga menahan dua orang lainnya. Yaitu Oktarika, pegawai negeri sipil Pemerintah Provinsi Lampung dan Doni.

“Mereka tersangka dan kami tahan sejak semalam,” ujar Direktur Reserse Narkoba Polda Lampung Komisaris Besar Abrar Tuntalanai, Senin (23/1/2017).

Menurut Abrar, ketiga orang ini dijadikan tersangka karena kedapatan menyimpan pil ekstasi happy five.

Sedangkan dua orang lainnya yaitu Eddi dan anggota DPRD Tanggamus Nuzul Irsan hanya berstatus sebagai saksi.

Kedua orang ini tidak menjadi tersangka karena tidak kedapatan menyimpan barang narkotika maupun psikotropika. “Hasil tes urine nya juga negatif,” ucap Abrar.

Dari Mukhlis, polisi menyita dua butir pil happy five yang disimpan di dompet. Sedangkan dari Okta, polisi menyita dua butir pil happy five.

Berdasarkan keterangan Mukhlis dan Okta, pil tersebut didapat dari Doni. Untuk ketiga orang ini, penyidik akan menjeratnya bukan dengan menggunakan Undang-Undang Narkotika melainkan Undang-Undang Psikotropika.

Alasannya, pil happy five adalah jenis psikotropika bukan narkotika. Karena dijerat menggunakan Undang-Undang Psikotropika, penyidik tidak akan memberikan rehabilitasi. “Rehabilitasi hanya ada di UU Narkotika,” kata Abrar.
Polisi juga sudah mengecek urine kelima orang tersebut. Hasilnya, kelima orang itu negatif mengonsumsi narkotika maupun psikotropika.

Penangkapan terhadap kelima orang ini berdasarkan informasi masyarakat. Abrar mengatakan, petugas mendapat informasi bahwa ada orang akan menggunakan narkoba di Hotel Emersia. Polisi menggerebek sebuah kamar yang didalamnya ada Mukhlis, Okta, Doni dan Eddi.

Saat digeledah, polisi menemukan dua butir pil happy five di domper Mukhlis dan dua butir pil happy five di kotak perhiasan milik Okta.

Kelima orang tersebut mengaku ada temannya yang juga ada di hotel. Polisi lalu menggerebek satu kamar lainnya yang bersebelahan dengan kamar Mukhlis dkk.

Di kamar itu, polisi mendapati anggota DPRD Tanggamus dari PDIP Nuzul Irsan. Namun polisi tidak menemukan barang bukti narkotika maupun psikotropika di dalam kamar Nuzul. (Sn-08)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.