Kantor Berita Simantab
Pusat informasi dan berita politik, ekonomi, hukum, budaya dari kabupaten karo, pakpak, dairi, toba, melayu, simalungun dan budaya jawa.

DPRD DKI Jangan Abaikan Tuntutan Pembatalan Formula E

Anwar Razak

Jakarta – Dalam beberapa hari terakhir ini sejumlah kelompok masyarakat mendatangi gedung DPRD DKI Jakarta mereka menuntut pembatalan pelaksanaan event balap Formula E yang akan digelar oleh Pemprov DKI Jakarta pada tahun 2022.

Beberapa alasan utama yang disampaikan, antara lain situasi pandemi yang belum jelas kapan berakhir, pemborosan anggaran di saat masyarakat sangat butuh bantuan pemerintah, tempat pelaksanaan yang berada di area cagar budaya, rekomendasi BPK yang belum ditindaklanjuti dan lain-lain.

Kopel Indonesia menilai bahwa apa yang dilakukan kelompok-kelompok masyarakat adalah bentuk aspirasi publik yang memang disuarakan pada tempat yang tepat. Sehingga anggota DPRD seharusnya menerima dan menindaklanjutinya sesuai mekanisme tindaklanjut aspirasi DPRD.

Selain itu Kopel Indonesia menganggap bahwa apa yang disampaikan kelompok masyarakat tersebut sangat beralasan dan merupakan aspirasi masyarakat yang sudah disuarakan cukup lama.

DPRD tidak perlu menunggu lama dan menanti demonstrasi yang lebih besar

Baca Juga:

Tiga Anak Saya Diperkosa, Saya Lapor ke Polisi. Polisi Menghentikan Penyelidikan

Republikasi Ini Merupakan Wujud Dukungan Kantor Berita Simantab Kepada Korban Pelecehan Seksual

Novel Baswedan Cs Resmi Dipecat Dari KPK

57 Pegawai KPK Tidak Lulus TWK Dipecat 31 September 2021

“Kritik publik dari berbagai sudut pandang terhadap kebijakan Pemprov DKI Jakarta ini tidak hanya muncul dalam beberapa waktu terakhir ini, bahkan sebelum masuk masa pandemi Covid 19 sudah marak kritik publik tapi hingga saat ini belum pernah ada tanggapan yang berarti dari Pemprov DKI Jakarta,” kata Direktur Kopel Indonesia Anwar Razak dalam keterangannya, Senin (1/9/2021).

Oleh karenanya kata dia, DPRD DKI Jakarta tidak alasan untuk mengabaikan aspirasi masyarakat tersebut. Justru aspirasi masyarakat tersebut mesti diterima sesuai prosedur penerimaan aspirasi dan dijadikan sebagai aspirasi prioritas.

Sehingga perlu diproses segera dengan tindak lanjut yang tepat. Dan kemudianΒ  DPRD memberikan jawabanΒ  termasuk penyampaian apa rekomendasi yang dikeluarkan DPRD.

“DPRD tidak perlu menunggu lama dan menanti demonstrasi yang lebih besar karena itu malah bisa menimbulkan persoalan lain. Apalagi sebagian kelompok masyarakat tersebut justru kecewa dengan DPRDnya sendiri yang telah mengesahkan anggaran Formula E pada tahun 2019 lalu,” tandasnya. []

Top Radio Banner
Comments
Loading...

Situs ini menggunakan kuki untuk memberikan pengalaman terbaik bagi anda dalam menggunakan layanan kami. Kami memegang komitmen untuk melindungi privasi anda dan menjadikan keamanan data menjadi prioritas kami SetujuBaca Lagi