IKLAN SAMPING SIMANTAB oleh Silverius Bangun
IKLAN SAMPING SIMANTAB oleh Silverius Bangun

Pelan Tapi Pasti, PPOK Ancam Masa Tua

SIMANTAB.COM – Setiap orang pasti ingin dan membayangkan kehidupan masa tua atau masa pensiunya nanti penuh kebahagiaan,dimana ia tinggal menikmati segalah kerja keras yang menguras tenaga dan pikiranya selama muda.Namun,apa yang terjadi jika karena kebiasaan dan perilaku tanpa sadar ini membuat anda harus terbaring di Rumah Sakit saat pensiun dan terus meratapi nasib.

Yah, perilaku merokok dan terlalu sering terpapar polusi udara seperti asap obat nyamuk bakar, debu jalanan, paparan polusi udara di tempat kerja dll. Secara terus menerus dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan penyakit yang mengancam masa tua anda nantinya yaitu PPOK.

Penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) adalah penyakit peradangan paru yang berkembang secara perlahan dalam jangka waktu yang lama. Penyakit ini menyebabkan terhalangnya aliran udara dari paru-paru karena pembengkakan dan lendir atau dahak yang ada, sehingga menyebabkan penderitanya akan sulit bernapas.

Penyakit paru ini umumnya disebabkan karena kebiasaan merokok,usia,genetik dan pajanan polusi udara.

Menurut RISDESKAS tahun 2013 di Indonesia prevalensi penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) sebanyak 3,7 % dengan perilaku merokok sebagai penyebab utama.

PPOK termasuk golongan penyakit yang sulit didiagnosis hal ini terjadi karena, penyakit ini jarang menunjukan gejala pada tahap awal, gejala penyakit yang cenderung mirip dengan gejala penyakit paru yang lainnya, dan juga paparan asap rokok dan polusi udara sebagai penyebab penyakit membutuhkan waktu yang sangat lama untuk berkembang hingga menyebabkan kerusakan yang signifikan pada paru-paru yaitu umunya di usia 40 tahun ke atas, dan diketahui dari beberapa penelitian pada pasien PPOK kebanyakan pasien PPOK ini merupakan pensiunan yang berusia 65 tahun keatas dengan kebiasaan merokok atau terkena paparan polusi udara dari tempat kerja dulu sebagai penyebab utama.
Penyakit ini lebih banyak diderita laki-laki dibandingkan perempuan, terutama orang paruh baya dengan kebiasaan merokok aktif sejak muda, mereka yang sering terpapar asap rokok atau perokok pasif dan orang dengan lingkungan kerja yang menyebabkan ia untuk selalu terpapar polusi udara yang buruk selama bekerja dan kesehariannya.

Hal ini terjadi karena, paparan asap rokok dan polusi udara secara terus-menerus akan menyebabkan perubahan dan kerusakan pada paru-paru dan saluran nafas ,perubahan ini akan menyebabkan ketidaknormalan dalam pertukaran gas di paru sehingga penderitanya akan sulit untuk bernafas.

Penyakit yang menyerang paru-paru ini merupakan penyakit yang berbahaya karena menyebabkan kerusakan permanen pada jaringan paru-paru dan cenderung berkembang dalam jangka waktu yang lama dan biasanya gejala baru muncul saat berusia 40 tahun keatas, sehingga keberadaan obat nantinya tidak bisa menyembuhkan atau mengobati penyakit secara keseluruhan, pengobatan pada penderita ini nantinya hanya akan berfungsi untuk mengurangi gejala dan menurunkan resiko komplikasi seperti kanker paru-paru dan jantung.

karena itu, mencegah lebih baik dari pada mengobati, keberadaan PPOK sebagai penyakit tidak menular yang disebabkan karena pola hidup terutama kebiasaan merokok dan pengaruh paparan udara buruk secara terus menerus dalam waktu yang lama seharusnya dapat dicegah untuk menghindari dari resiko komplikasi di masa tua nantinya.

Hal yang dapat dilakukan dengan cara berhenti merokok jika anda perokok aktif saat ini, hindari asap rokok dan paparan polusi udara yang buruk serta menerapkan pola hidup yang sehat.

Penulis: Maria Elvira Kurniaty, Mahasiwa Semester IV, Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat, Universitas Nusa Cendana Kupang

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.